Home / NEWS / Gunung Sinabung Kembali Muntahkan Awan Panas

Gunung Sinabung Kembali Muntahkan Awan Panas


Warga menyaksikan letusan Gunung Sinabung. FOTO: VIVANEWS/REUTERS/Y.T Haryono

KARO| Dua hari terakhir, aktivitas Gunungapi Sinabung di Kabupaten Karo terus meningkat. Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mengimbau masyarakat waspada.

“Masyarakat dan pengunjung/wisatawan tidak mendaki dan melakukan aktivitas di dalam radius 3 km, dan tidak melakukan aktivitas dalam radius 5 km untuk sektor selatan hingga tenggara (cenderung ke arah timur) G. Sinabung yang merupakan bukaan lembah gunung tempat terjadi aliran lava dan awan panas,” kata Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB, Sutopo Purwo Nugroho dalam siaran persnya, Rabu (2/4/2015) malam.

Sutopo bilang, berdasarkan laporan Pos Pengamatan Gunung Sinabung PVMBG sejak Rabu (1/4/2015), terukur tremor menerus, 146 kali gempa guguran dengan amplitudo maksimum 5-120 mm, dan beberapa teramati luncuran awan panas sejauh 3,5 km ke selatan dengan tinggi kolom 2 km.

Baca Juga:  Cegah Covid-19, Relawan Bobby Nasution Swadaya Sterilisasi Sekolah dan Gereja

“Pada malam hari teramati guguran lava pijar. Kemarin juga terjadi banjir lahar hujan di beberapa tempat sehingga merusak jalan,” jelas Sutopo.

Sementara pada Kamis (2/4/2015), terukur 118 kali gempa guguran dengan amplitudo maksimum 5-113 mm, tremor menerus, dan terjadi 22 kali awan panas guguran dengan puncak sejauh 4 km ke selatan dan 1 km ke tenggara, tinggi abu vulkanik 2 km. Dari pukul 18.06 – 21.09 Wib terjadi 18 kali awan panas guguran. Visual tertutup kabut dan angin timur-tenggara.

“Status tetap Siaga (level III),” jelasnya.

Menurut Sutopo, masyarakat di beberapa desa di sekitar G Sinabung, seperti Desa Sigarang-Garang, Kutagunggung, dan Sukanalu yang berjarak sekitar 3 km dari puncak kawah panik dan ketakutan bahkan sudah bersiap untuk evakuasi.

Baca Juga:  Susunan Pengurus Pimpinan 8 Fraksi DPRD Binjai 2019-2014 Terbentuk

Sebagian warga Dusun Sibintun yang nekat tinggal di rumahnya, terpaksa dikeluarkan oleh aparat menuju ke Kabanjahe ke rumahnya yang telah mereka sewa. Hingga saat ini aparat masih melakukan patroli dan pemantauan di lapangan.

Pada 28-3-2015 sebanyak 795 KK (2.442 jiwa) warga Desa Sigarang-Garang dan Sukanalu telah dipulangkan karena sesuai rekomendasi PVMBG kedua desa tersebut aman dari erupsi G. Sinabung. Posko pengungsian erupsi G. Sinabung telah ditutup oleh Bupati Karo karena sudah tidak ada pengungsi, demikian Sutopo. [ded]

Terkait


Berita Terbaru