Home / MEDAN TODAY / Kukuhkan Kepala BKKBN Sumut, Edy Rahmayadi Harapkan Sinergi Tekan Stunting

Kukuhkan Kepala BKKBN Sumut, Edy Rahmayadi Harapkan Sinergi Tekan Stunting


Gubernur Sumatera Utara (Sumut) Edy Rahmayadi dan Wakil Gubenur Sumut Musa Rajekshah, mengukuhan Kepala Perwakilan BKKBN yang baru Mhd Irzal di Aula Tengku Rizal Nurdin, Rumah Dinas Gubernur, Jalan Jenderal Sudirman Nomor 41, Medan, Senin (14/2/2022). Gubernur Sumut mengharapkan agar BKKBN dapat meningkatkan sinergi untuk menekan stunting di Provinsi Sumut.

EDISIMEDAN.com,MEDAN – Gubernur Sumatera Utara (Sumut) Edy Rahmayadi mengukuhkan Kepala Perwakilan Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) Sumut Muhammad Irzal. Pada kesempatan tersebut, Edy mengharapkan agar BKKBN dapat meningkatkan sinergi untuk menekan stunting.

Saat ini, angka stunting di Sumut berada pada 25%. Untuk menekan angka tersebut, diperlukan sinergi seluruh pihak. “Saya mau ini jadi tantangan kita yang harus kita selesaikan, ” kata Edy Rahmayadi, di Aula Tengku Rizal Nurdin, Rumah Dinas Gubernur, Jalan Jenderal Sudirman Nomor 41, Medan, Senin (14/2).

Edy juga akan melibatkan seluruh pihak untuk menekan angka stunting. Target nasional untuk menekan stunting hingga 14% akan tercapai apabila dilakukan langkah yang benar. “Bagaimana pun ini aset bangsa, masa depan negara khususnya Sumut, bergantung pada anak-anak ini, ” ujarnya.

Baca Juga:  Gubsu Minta Jemaah Haji Doakan Sumut Saat di Tanah Suci

Sementara itu, Deputi Penelitian Pelatihan dan Pengembangan BKKBN Pusat Muhammad Rizal Martua Damanik mengatakan, stunting merupakan tantangan bagi Indonesia yang dikenal dengan zamrud khatulistiwa. Saat ini sudah ada sembilan kabupaten/kota di Sumut yang memiliki angka stunting di bawah rata-rata nasional di antaranya Deliserdang, Pematangsiantar, Tebingtinggi, Asahan, Medan, dan Serdangbedagai.

“Tentunya kita berharap berbagai potensi yang dimiliki Sumut, yakni hasil pertanian peternakan yang ada saat ini dapat menekan angka stunting hingga target nasional yaitu 14%, ” kata Rizal.

Rizal juga menyampaikan tentang penyebab stunting. Menurutnya, permasalahan utama stunting adalah kekurangan gizi. Hal itu disebabkan perekonomian dan kurangnya pengetahuan masyarakat mengenai gizi di tingkat keluarga.

Baca Juga:  Akhyar Ajak PGI-D Berpartisipasi Bangun Kota Medan

“Khususnya pengetahuan keluarga mengenai bagaimana mengonsumsi makanan yang bergizi seimbang, ” kata Rizal.

Turut hadir pada kesempatan tersebut, Wakil Gubernur Sumut Musa Rajekshah, Ketua Tim Penggerak PKK Sumut Nawal Lubis, Asisten Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat M Fitriyus, Kepala Dinas Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (PPKB) Sumut Alwi Mujahit, Kepala Dinas Kesehatan Sumut Ismail Lubis dan perwakilan Forkopimda.(red)

Terkait


Berita Terbaru