Home / BISNIS / Menteri ESDM dan Dirut Pertamina Tinjau Beberapa SPBU di Sumut

Menteri ESDM dan Dirut Pertamina Tinjau Beberapa SPBU di Sumut


EDISIMEDAN.com, MEDAN-Untuk memastikan suplai dan stok Bahan Bakar Minyak (BBM) dan Liquified Petroleum Gas (LPG) aman selama Ramadan, Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif didampingi Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati melakukan peninjauan ke beberapa SPBU di Sumatera Utara, Sabtu (9/4/2022).

“Dari peninjauan saat ini suplai BBM aman dan stok mencukupi. Tidak ada antrean di SPBU, semuanya berjalan lancar,” ujar Arifin di SPBU 14.201.127 Jalan Sisingamangaraja XII, Medan.

Ia menjelaskan, pemerintah mengalokasikan Solar subsidi ini untuk masyarakat yang perlu dibantu dan bukan diperuntukkan untuk industri yang melakukan bisnis komersial. Ia mengimbau agar para industri yang selama ini masih menggunakan Solar subsidi baik secara langsung ataupun tidak langsung untuk memakai BBM yang tidak bersubsidi.

Baca Juga:  Survei Manulife: Investor Indonesia Menganggap Enteng Pengeluaran di Masa Pensiun

“Supaya tidak mengurangi jatah masyarakat yang memang dialokasikan untuk bisa mendapatkan alokasi bahan bakar subsidi ini,” ucapnya.

Diakui Arifin, saat ini ada perubahan yang cukup besar yaitu perbedaan harga bahan baku BBM dan harga minyak dunia yang meningkat. Menurutnya, jika hal ini tidak bisa dipahami dan tidak bisa didisiplinkan bersama maka akan menyebabkan jumlah subsidi dan kompensasi akan besar.

“Kita minta pengertian dari seluruh pihak yang memang tidak pada haknya, agar bisa membeli BBM yang tidak bersubsidi karena kita ingin anggaran-anggaran tersebut bisa dipakai untuk menumbuhkan perekonomian kita dan masyarakat kecil yang lain bisa terbantu,” tambahnya.

Baca Juga:  Olimpiade Sains Nasional Pertamina Diikuti 1.113 Mahasiswa Sumut

Sementara itu, Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati mengatakan, pihaknya memastikan suplai energi ke masyarakat berjalan dengan baik, meski ada peningkatan kebutuhan bahan bakar pada Ramadan ini. Khusus BBM jenis Biosolar diutamakan untuk angkutan umum, angkutan logistik, nelayan, dan petani.

“Dari lima SPBU yang didatangi semua aman, stok juga ada dan tidak ada antrean panjang. Pak Menteri dan saya juga sudah cek ke seluruh daerah. Secara nasional, stok BBM aman untuk 22 hari ke depan,” kata Nicke.

Ia mengimbau kepada masyarakat agar secara bersama-sama melakukan pengawasan. Apabila menemukan penimbunan dan penyalahgunaan BBM dan LPG, masyarakat dapat segera menghubungi Pertamina Call Center di 135.

Baca Juga:  Idul Fitri 1435 H, Pertamina Siapkan 140 SPBU 24 Jam di Sumut

Turut hadir dalam peninjauan ini, Direktur Utama PT Pertamina Patra Niaga Alfian Nasution, Wakil Gubernur Sumatera Utara (Wagubsu) Musa Rajekshah, Kepala Kepolisian Daerah Sumatera Utara (Kapolda Sumut) Irjen Pol Panca Putra Simanjuntak, Kepala Badan Pengatur Hilir Minyak dan Gas Bumi (BPH Migas), Erika Retnowati dan Executive General Manager PT Pertamina Patra Niaga Regional Sumbagut, Putut Ardianto.

“Yang pasti dari pemerintah provinsi sudah mengeluarkan SK Gubernur untuk pembatasan pembelian bahan bakar dari mulai kendaraan, dan Polda juga sudah mengawasi BBM subsidi agar tidak terjadi kecolongan,” kata
Wagubsu.(red)

Terkait


Berita Terbaru