Home / BISNISNEWS / Indo Premier Optimis IHSG Menguat, Inilah Rekomendasi Saham Minggu Ini

Indo Premier Optimis IHSG Menguat, Inilah Rekomendasi Saham Minggu Ini


EDISIMEDAN.com,JAKARTA – Setelah Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) mengalami penurunan sebesar -0,5% pada minggu lalu dengan penurunan terdalam di sektor teknologi sebesar -7,6%, Equity Analyst PT Indo Premier Sekuritas, Rifqi Satria Dinandra optimis pada minggu ini IHSG akan berbalik arah menguat karena sejumlah sentimen penopangnya yakni neraca perdagangan, BI Rate dan inflasi AS.

“IHSG panas-dingin pada minggu lalu tertekan sektor teknologi dan properti atau real estate. Teknologi yang melemah ini terimbas bursa global yang sektor teknologinya juga melemah. Sektor properti dan real estate ada profit taking karena beberapa minggu lalu sempat menguat,” tegasnya di Jakarta pada Senin, 13 Februari 2023.

Ia menjelaskan secara umum saham-saham minggu lalu tertopang rilis PDB Indonesia dan cadangan devisa. Pada kuartal IV 2022, PDB Indonesia tumbuh +5,01% yoy dengan pertumbuhan tertinggi sektor transportasi dan pergudangan, akomodasi dan makanan-minuman yang didorong oleh peningkatan mobilitas masyarakat dan kunjungan wisatawan mancanegara.

Baca Juga:  Ini Penyebab Kota Medan Alami InflasiĀ  0,58 Persen Di Januari 2020

“Secara tahunan PDB Indonesia tumbuh 5,31% yang tertopang pengeluaran dan konsumsi rumah tangga yang tumbuh 4,93% yoy dan menjadi sumber pertumbuhan terbesar 2,61%. Sementara itu, industri pengolahan juga tumbuh 4,89% yoy sehingga menjadi sumber pertumbuhan terbesar berdasarkan lapangan usahanya,” tegasnya.

Selanjutnya sentimen positif pekan lalu yakni cadangan devisa Januari sebesar US$139,4 miliar yang naik dari sebelumnya di Desember US$137,2 miliar. Peningkatan ini disebabkan oleh penerbitan global bonds pemerintah serta penerimaan pajak dan jasa. Cadangan devisa setara dengan 6,1 bulan impor.

Optimisme Rifqi untuk penguatan market minggu ini karena sentimen neraca pendagangan dan BI Rate dan inflasi AS. Ia menjelaskan pada Desember lalu neraca perdagangan tercatat surplus US$3,89 miliar dan pada Januari konsensus memperkirakan akan kembali surplus US$3,26 miliar. Sementara itu, BI rate yang pada Januari lalu sudah dinaikkan sebesar 25 bps menjadi 5,75%, pada pertemuan Februari ini konsensus memperkirakan BI akan menahan tingkat suku bunganya.

Baca Juga:  Harga Getah Melorot di Rantauprapat, Pengumpul Getah Mengeluh

Terkait sentimen positif inflasi AS yang akan diumumkan pada 14 Februari waktu AS, sejauh ini konsensus pasar terkait inflasi akan turun lagi ke 6,2% dari sebelumnya 6,5%.

“Inflasi AS menjadi salah satu data yang dinanti investor untuk memperkirakan arah kebijakan The Fed,” tegasnya.

Nah, terdongkrak optimisme potensi penguatan IHSG minggu ini, ia pun merekomendasikan buy untuk trading hingga 17 Februari 2023 mendatang pada saham-saham sektor berikut ini: Finance: BBRI (Support: 4.780, Resistance: 4.980), BBCA (Support: 8.650, Resistance: 9.050), BMRI (Support: 10.150, Resistance: 10.650), BBNI (Support: 9.400, Resistance: 9.800). Cyclic: RALS (Support: 680, Resistance: 720). Basic: SMGR (Support: 7.500, Resistance: 8.125), INTP (Support: 11.225, Resistance: 12.000) dan MDKA (Support: 4.600, Resistance: 4.860).(red)

Terkait


Berita Terbaru