Home / MEDAN TODAY / KPPU Temui Wantimpres, Tekankan Urgensi Perkuatan Kelembagaan Persaingan Usaha dan Kemitraan

KPPU Temui Wantimpres, Tekankan Urgensi Perkuatan Kelembagaan Persaingan Usaha dan Kemitraan


EDISIMEDAN.com,MEDAN – Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) menemui Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres) untuk bicarakan strategi penguatan pengawasan persaingan usaha, dan kemitraan usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) yang dituangkan melalui suatu rekomendasi atau pertimbangan kepada Presiden RI.

Dalam pertemuan yang dilaksanakan, Selasa (26/03/2024) di Kantor Wantimpres. Ketua KPPU, M Fanshurullah Asa diterima oleh Ketua Wantimpres, Wiranto dan beberapa Anggota Wantimpres, yakni Soekarwo dan Djan Faridz.

Turut hadir dalam pertemuan tersebut, Wakil Ketua KPPU, Aru Armando dan jajaran Anggota KPPU yakni Gopprera Panggabean, Hilman Pujana, Moh Noor Rofieg, Mohammad Reza, Eugenia Mardanugraha dan Budi Joyo Santoso.

Baca Juga:  Bobby Nasution Berharap Masjid Jadi Tempat pembentukan Jati diri dan Terwujudnya Masjid Mandiri

Sebagai informasi, KPPU menilai penegakan hukum persaingan usaha dan pengawasan kemitraan UMKM di Indonesia masih terkendala dalam mencapai tujuan nasional, khususnya pada aspek kelembagaan dan keterbatasan peraturan yang ada.

Secara spesifik, KPPU dalam pertemuannya menekankan urgensi penguatan kelembagaan KPPU melalui rancangan peraturan Presiden, masih kurang efektifnya pengawasan kemitraan UMKM, serta pentingnya amandemen Undang-Undang persaingan usaha (Undang-Undang No. 5 Tahun 1999) dalam mendukung penataan yang akan ditempuh Pemerintah menuju keanggotaan penuhnya di OECD.

Wantimpres memahami bahwa dengan dinamika global saat ini. banyak peraturan di Indonesia yang sudah usang sehingga tidak sejalan dengan perkembangan jaman, termasuk peraturan terkait persaingan usaha yang dibuat di era reformasi.

Baca Juga:  Rapat Evaluasi bersama Menko Perekonomian, Bobby Nasution Paparkan Perkembangan Dan Penanganan Covid-19 di Kota Medan

“Masih banyak sarana yang kurang di KPPU. Sehingga amandemen atas peraturan memang dibutuhkan. Namun itu akan kembali pada kecepatan Pemerintah dan DPR dalam menyusun dan mengesahkan peraturan tersebut”, ujar Wiranto.

Lebih lanjut dalam pertemuan juga mengemuka berbagai masukan kepada KPPU. Salah satunya dalam peningkatan peran KPPU untuk mengkaji berbagai persoalan perdagangan internasional sebagai akibat perang dagang.

KPPU dinilai harus mampu mengantisipasi hal tersebut. Untuk pengawasan kemitraan, disarankan agar KPPU dapat memprediksi bagaimana kemitraan UMKM hingga 15 tahun mendatang dan memberikan masukan kepada Pemerintah.

Wantimpres memberikan contoh terkait berhasilnya peningkatan kemitraan di sektor waralaba ritel modern. Untuk itu, diskusi dan kerja sama dengan Pemerintah terkait kemitraan tersebut harus ditingkatkan.

Baca Juga:  Pemko Medan Bina 2.500 Guru Maghrib Mengaji

Agar KPPU tidak terlalu fokus ke penataan kemitraan tersebut dan lebih kepada aspek pengawasan atau tugas utama lainnya. KPPU disarankan untuk mampu mengingatkan Pemerintah atas keberadaan pengawasan kemitraan dalam Undang-Undang terkat.

Terakhir, Wiranto menegaskan bahwa Wantimpres mendukung upaya KPPU dalam memperkuat kelembagaannya serta perubahan atas Undang-Undang persaingan usaha.

Untuk itu, Wiranto meminta KPPU dapat bersama Wantimpresr guna mempersiapkan bahan pertimbangan yang dibutuhkan untuk disampaikan kepada Presiden. (Pul/el)

Terkait


Berita Terbaru