Home / BISNIS / BI Pertahankan Suku Bunga Acuan 3,75 Persen

BI Pertahankan Suku Bunga Acuan 3,75 Persen


EDISIMEDAN.com, MEDAN-Rapat Dewan Gubernur (RDG) Bank Indonesia (BI) pada 16-17 Desember 2020 memutuskan untuk mempertahankan BI 7-Day Reverse Repo Rate (BI7DRR) sebesar 3,75%.

Gubernur BI Perry Warjiyo menyampaikan, keputusan mempertahankan suku bunga acuan ini konsisten dengan perkiraan inflasi yang tetap rendah dan stabilitas eksternal yang terjaga, serta upaya untuk mendukung pemulihan ekonomi.

“Rapat Dewan Gubernur Bank Indonesia memutuskan untuk mempertahankan BI 7-Day Reverse Repo Rate sebesar 3,75%, suku bunga Deposit Facility sebesar 3,00%, dan suku bunga Lending Facility sebesar 4,50%,” kata Perry Warjiyo dalam pemaparan hasil RDG BI secara virtual, Kamis (17/12/2020).

Perry menyampaikan, Bank Indonesia akan terus memperkuat sinergi kebijakan dan mendukung berbagai kebijakan lanjutan untuk membangun optimisme pemulihan ekonomi nasional, melalui pembukaan sektor-sektor ekonomi produktif dan aman Covid-19.

Baca Juga:  Bank Indonesia Resmikan BI Corner di Perpustakaan Kota Medan

Kemudian akselerasi stimulus fiskal, penyaluran kredit perbankan dari sisi permintaan dan penawaran, melanjutkan stimulus moneter dan makroprudensial, serta mengakselerasi digitalisasi ekonomi dan keuangan.

Di samping kebijakan tersebut, Bank Indonesia juga melanjutkan kebijakan stabilisasi nilai tukar Rupiah agar sejalan dengan fundamental dan mekanisme pasar, serta memperkuat strategi operasi moneter untuk mendukung stance kebijakan moneter akomodatif.

“BI terus memperkuat kebijakan makroprudensial akomodatif untuk mendorong peningkatan kredit/pembiayaan kepada sektor-sektor prioritas, dan mendorong penurunan suku bunga kredit melalui pengawasan dan komunikasi publik atas transparansi suku bunga perbankan dengan koordinasi bersama OJK,” jelas Perry.

Upaya lainnya adalah memperkuat pendalaman pasar uang melalui perluasan underlying DNDF (Domestic Non Deliverable Forward) untuk meningkatkan likuiditas dan penguatan JISDOR (Jakarta Interbank Spot Dollar Rate) sebagai acuan dalam mekanisme penentuan nilai tukar di pasar valas.

Baca Juga:  Ini  Strategi Besar BI Dukung  Gernas BBI

Selain itu juga memperkuat koordinasi pengawasan perbankan secara terpadu antara Bank Indonesia, OJK dan LPS dalam rangka mendukung stabilitas sistem keuangan.

Perry menambahkan, BI juga terus mempercepat transformasi digital dan sinergi untuk memperkuat momentum pemulihan ekonomi melalui penguatan kebijakan sistem pembayaran dan percepatan implementasi Blueprint Sistem Pembayaran Indonesia 2025.(bd)

Terkait


Berita Terbaru
 
Scroll Up