Home / MEDAN TODAYSUMUT / Gubernur Launching Pasar Murah dan Penukaran Uang Pecahan Baru

Gubernur Launching Pasar Murah dan Penukaran Uang Pecahan Baru


EDISIMEDAN.COM, MEDAN- Gubernur Sumatera Utara (Sumut), Edy Rahmayadi membuka kegiatan launching Program Penukaran Uang Pecahan Kecil dan Pasar Murah BI dan Perbankan di Halaman Kantor Gubernur Sumut di Jalan P. Diponegoro Medan, Jumat (24/5/2019).

Kegiatan ini dilaksanakan Pemerintah Provinsi Sumut dan Badan Musyawarah Perbankan Daerah (BMPD) Sumut dengan menghadirkan sebanyak 13 mobil perbankan, pasar murah dan puluhan stand bazar UMKM.

“Kita bersyukur pada Allah yang Maha Besar di mana masih ada kepedulian kita terhadap masyarakat. Adanya pasar murah ini tentunya bisa membantu masyarakat dalam membeli kebutuhan pokok di bulan puasa ini,” kata Gubernur Sumut, Edy Rahmayadi saat meresmikan penukaran uang kecil dan pasar murah.

Menurut Edy, pasar murah tidak akan dijumpai di negara Eropa sebab tak akan ada yang mau menerima layanan pasar murah dan akan membuat orang tersinggung nantinya. “Tapi inilah kondisi real kita dan ini merupakan bahan evaluasi kita berharap ke depan rakyat kita ini bisa mandiri. Karena ini tidak bisa juga dilaksanakan seorang gubernur maka semua pihak berikan masukan berikan metode-metode yang tepat dalam pengelolaan pemerintah kota ini,” terangnya.

Selain itu, lanjut Edy juga dilaksanakannya peresmian pertukaran uang biasa yang menjadi tradisi di saat hari besar keagamaan. “Uang-uang ini nantinya diberikan pada cucunya dan anak-anaknya. Sebanyak Rp 8,6 Triliun uang baru yang telah disiapkan Bank Indonesia (BI). Tahun ini ada 131 titik bertambah dari tahun lalu yang hanya 94 titik di Sumut,” ucapnya.

Semenatra untuk pasar murah, sangat membantu lanyaran banyaknya rakyat yang memerlukan. “Semoga dengan adanya kegiatan ini bisa membantu sesama rakyat kita yang kurang beruntung,” bebernya.

Kepala BI Sumut, Wiwiek Sisto Widayat menuturkan, semoga pasar murah ini bisa membantu kestabilan harga khususnya di Sumut. “Adapun komoditas utama yakni beras, minyak goreng, gula pasir dan tepung terigu dengan total paket sebanyak 2.000 paket,” katanya.

Dalam pasar murah ini Wiwiek mengatakan sudah dalam bentuk paket dengan nilai total Rp100.000 di mana masyarakat menukarkan dengan kupon yang dijual Rp 50.000 saja. “Jadi ada subsidi Rp 50.000 ditanggung oleh BMPD di Sumut,” imbuhnya.

Sedangkan sampai hari ini jumlah uang yang sudah ditukarkan sekitar Rp 96 Miliar dan akan terus meningkat. “Peningkatan akan terjadi pada tanggal 25 Mei nanti dimana masyarakat sudah menerima THR,” tandasnya.(mahbubah Lubis)

 

Terkait


Berita Terbaru
 
Scroll Up