Home / NEWS / Hari Jadi ke-23 Tahun, KSEI Susun Program Strategis

Hari Jadi ke-23 Tahun, KSEI Susun Program Strategis


EDISIMEDAN.com, MEDAN- Pada hari jadinya ke-23 tahun, PT Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI) telah menyusun 30 program kerja, dimana 9 diantaranya merupakan program strategis. Salah satunya adalah rencana pengembangan alternatif penyimpanan Dana Nasabah pada Sub Rekening Efek (SRE) untuk instrumen Efek Bersifat Ekuitas dan Efek Bersifat Utang dan Investor Fund Unit Account (IFUA) untuk instrumen Reksa Dana.

“Program ini bertujuan untuk memberikan alternatif tempat penyimpanan dana dalam rangka penyelesaian transaksi di pasar modal,” kata Direktur Utama KSEI Uriep Budhi Prasetyo pada acara media gathering peringatan ulaang tahun KSEI ke-23 secara virtual bertema ‘Agility in The New Normal’, Rabu (23/12/2020).

Dijelaskannya, program strategis KSEI lainnya adalah Information Hub yang meliputi pengembangan validasi data investor, baik dengan Ditjen Dukcapil terkait Nomor Induk Kependudukan (NIK), Direktorat Jenderal Pajak (DJP) terkait dengan Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP), dan Kartu Masyarakat Indonesia di Luar Negeri (KMILN) untuk investor diaspora serta pengembangan SRE Syariah dalam rangka mendukung Roadmap Pengembangan Pasar Modal Syariah.

Baca Juga:  Napi Kasus Pembunuhan Tewas Tergantung di Kamar Mandi Lapas Tanjung Gusta

“Terdapat juga tiga rencana strategis yang baru dari KSEI yaitu Optimaliasi Sub Registry KSEI, Securities Crowd Funding dan Pengembangan Layanan SRE Syariah,” ujarnya.

Disebutkannya, sebagai upaya untuk mendukung industri pasar modal Indonesia, KSEI bersama dengan Bursa Efek Indonesia (BEI) dan KPEI telah memberikan insentif atas layanan jasa yang diberikan kepada pelaku industri sehubungan dengan kondisi pandemi mulai bulan Juni hingga Desember 2020.

Untuk pemakai jasa KSEI, penyesuaian yang dilakukan antara lain terkait penurunan biaya penyimpanan dari 0,005% menjadi 0,0045%, pembebasan biaya pendaftaran Efek awal, biaya tahunan untuk Efek yang diterbitkan selama periode intensif menjadi 50%, pengurangan biaya S-INVEST sebesar 75% hingga pembebasan biaya registrasi produk investasi selama periode insentif.

”Kami berharap penyesuaian tersebut dapat terus mendukung geliat pasar modal Indonesia meski diterpa kondisi pandemi,” ujarnya. (bd)

Terkait


Berita Terbaru