Home / NEWSSUMUT / Miris, Warga di Labuhanbatu Ini Peroleh Rasta Yang Berkutu dan Berjamur

Miris, Warga di Labuhanbatu Ini Peroleh Rasta Yang Berkutu dan Berjamur


JELEK - Beras Rastra tak layak konsumsi yang diperoleh keluarga Suryanti. (edisimedan.com/ist)

EDISIMEDAN.com, LABUHANBATU- Warga di Desa Tanjung Sarang Elang, Kecamatan Panai Hulu, Kabupaten Labuhanbatu, mengeluhkan buruknya kualitas beras sejahtera (Rastra) tahap pertama tahun 2018. Pasalnya, beras yang dulu dikenal dengan nama raskin itu tampak sangat jorok, berjamur, berkutu dan banyak bercampur gabah dan batu.

Namun karena keterhimpitan ekonomi, warga pun terpaksa memakan beras yang dinilai tak layak konsumsi itu. “Mau gimana lagi, kita gak sanggup beli beras. Mau gak mau, kami sekeluarga makan beras itu,” ungkap Suryanti (32), salahseorang warga penerima Rastra di Dusun Labuhan Desa Tanjung Sarang Elang, Rabu (21/2/2018).

Ibu rumah tangga itu mengatakan, Rastra dengan jatah sebanyak 5 kilogram mereka terima pada Selasa (20/2/2018) kemarin. Tapi entah mengapa, Rastra yang didapat kali ini kualitasnya jauh lebih buruk dibanding Rastra yang diterima pada bulan-bulan sebelumnya.

Baca Juga:  Mobil Patroli Polisi Terjun ke Jurang, Empat Warga Sipil Terluka

“Namanya beras Rastra, ya gak bagus. Tapi kali ini memang parah kali. Beras nya berkutu, berjamur, ada sampah, banyak gabah dan batu kerikil kecil-kecil. Warna nya juga sudah kuning kehitam-hitaman,” jelasnya.

Suryanti pun, katanya, sudah mencoba berulang-ulang mencuci beras tersebut. Tapi tetap saja tampak kotor. Alhasil, ia bersama suami dan ketujuh anaknya terpaksa memakan beras itu karena tak punya uang untuk membeli beras penggantinya.

“Makan siang tadi kami ya makan beras itu. Rasa nya kayak ada anyep-anyep gitu. Kalau ditanya hati nurani sih nolak makannya, tapi mau gimana lagi,” keluhnya.

Menurut Suryanti, buruknya kualitas beras itu juga dikeluhkan oleh beberapa orang tetangganya yang juga penerima bantuan Rastra.

“Ada ibu Mia, dan beberapa orang kampung sini juga ngeluh kok. Tapi kekmana lagi, mereka makan juga lah,” ucapnya.

Baca Juga:  Kukuhkan Pengurus KPPSU, Nawal Harapkan Jadi Inspirasi Perempuan

Atas persoalan ini, Suryanti pun berharap kepada Pemkab Labuhanbatu agar mengawasi kualitas Rastra yang disalurkan ke masyarakat, hingga tak ada lagi warga yang harus memakan beras tak layak konsumsi seperti yang mereka alami.

“Kalau bisa selanjutnya jangan kayak gini lagi. Mau nya sebelum dibagi, diperiksa dulu, kalau tidak layak pulang kan saja lagi ke Bulog,” tandasnya.

Sementara Camat Panai Hulu Muslih yang dikonfirmasi mengatakan kalau pihaknya belum mendapat laporan resmi dari kepala desa terkait Rastra tak layak konsumsi yang diterima masyarakat. “Tapi memang saya ada dapat pesan WA dari warga, katanya sih, di Tanjung Sarang Elang,” ungkapnya melalui sambungan telepon.

Menanggapi hal itu, pihaknya pun, kata Muslih, akan segera melakukan pengecekan langsung. Jika memang betul ditemukan, pihaknya akan berkoordinasi dengan Bulog agar segera mengganti Rastra tak layak konsumsi itu. “Kalau sudah dimakan, ya gimana,” tandasnya. [jul]

Terkait


Berita Terbaru
 
Scroll Up