Home / SUMUT / Tapsel Gelar Lokakarya Sastra Karya Sutan Tinggi Barani

Tapsel Gelar Lokakarya Sastra Karya Sutan Tinggi Barani


SIPIROK| Masyarakat Tapanuli Selatan menggelar lokakarya sehari memahami isi karya tulis Haji Chalifah Sutan Tinggi Barani Perkasa Alam (HCSTBPA) mengenai adat dan budaya masyarakat Tapanuli Bagian Selatan, Senin (30/3/2015), di Sipirok.

Lokakarya bermaksud memetakan segi-segi khasanah adat dan budaya Tapanuli Selatan yang ditulis dan didokumentasikan lewat 43 judul sastra yang dikenal di dalam dan luar negeri.

Lokakarya yang diprakarsai Tambang Emas Martabe itu dibuka Bupati Tapanuli Selatan, Syahrul Pasaribu dan Wakil Bupati Tapanuli Selatan Aldiz Apollo Siregar.

Lokakarya yang diikuti oleh akademisi bidang sastra, tokoh adat Tapsel, dan pemerhati sastra ini adalah  bentuk apresiasi terhadap Sutan Tinggi Barani atas dedikasinya menulis dan mendokumentasikan tradisi lisan adat dan budaya Tapanuli Selatan selama setengah abad.

Karya sastra HCSTBPA pada umumnya berupa dokumentasi tradisi lisan yang tercakup dalam praktek adat istiadat sehari-hari, yang bisa dijadikan sebagai rujukan di sekolah dan perguruan tinggi di Indonesia.

Baca Juga:  Restoran Seafood R @ Q, Kuliner Seafood Terbaru Binjai

Karya sastra HCSTBPA istimewa tidak hanya karena jumlahnya yang banyak dan beragam, melainkan juga karena jarang sekali penggiat seangkatan dan sesudahnya yang menekuni sastra budaya semacam ini.

Beberapa karya sastra HCSTBPA antara lain, Bahasa Angkola (Pelajaran Adat Tapanuli Selatan) diterbitkan pada 1977 dan Bona-Bona ni Partuturon: Cara-Cara Bertutur Sopan Santun Dalam Hubungan Kefamilian Menurut Adat Tapanuli Selatan (1973).

Syahrul Pasaribu dalam kata sambutannya mengatakan bahwa tokoh-tokoh adat perlu mendapatkan perhatian khusus dari berbagai kalangan, termasuk kalangan swasta, yang menjadi pemangku kepentingan dalam pelestarian adat istiadat dan budaya.

“Kami berterimakasih kepada Tambang Emas Martabe yang melaksanakan kegiatan lokakarya sastra adat dan budaya HCSTBPA yang merupakan pertama kalinya di Tapanuli Selatan. Kami berharap melalui kegiatan lokakarya ini, tercetus ide dan kreativitas agar Sutan Tinggi Barani terus berkarya menghasilkan karya sastra khusus untuk anak-anak sekolah,” ujar Syahrul Pasaribu.

Baca Juga:  Ustad Asroi Diberi Mandat Besarkan BKPRMI Tapsel

Community Advisor Tambang Emas Martabe, Budi Baik Siregar, mengatakan lokakarya ini adalah yang pertama kalinya sebagai komitmen Tambang Emas Martabe untuk ambil bagian dalam pelestarian budaya di wilayah operasional Tapanuli Selatan.

Menurutnya, Oppu Sutan Tinggi Barani merupakan figur yang langka, seorang tokoh intelektual yang selama setengah abad mendedikasikan diri pada penelitian dan penulisan khasanah adat dan budaya daerah. Lokakarya ini diharapkan dapat menggugah perhatian banyak pihak untuk melestarikan identitas budaya dan nilai-nilai adat Tapsel yang mulai ditinggalkan anak muda saat ini.

“Melalui kegiatan lokakarya ini, tokoh masyarakat adat dan anak muda serta akademisi khususnya di bidang sastra diharapkan semakin giat menggali potensi adat dan budaya Tapsel yang mungkin belum ditulis oleh HCSTBPA dan relevan mengisi kekosongan wacana tulisan adat dan budaya Angkola Mandailing di masa depan,” ujar Budi Siregar. [rez]

Terkait


Berita Terbaru
 
Scroll Up