Home / NEWSSUMUT / Tragedi KM Sinar Bangun, Geliat Pariwisata Samosir Anjlok

Tragedi KM Sinar Bangun, Geliat Pariwisata Samosir Anjlok


EDISIMEDAN.com, MEDAN- Tragedi karamnya KM Sinar Bangun beberapa waktu lalu ternyata berdampak signifikan pada pariwisata di Danau Toba. Angka pelancong yang masuk ke Kabupaten Samosir menurun drastis.

Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Samosir Ombang Siboro mengatakan banyak wisatawan lokal yang menunda keberangkatan ke Samosir.

Menurutntya, penurunan angka wisatawan begitu terlihat pada minggu pertama setelah kapal karam. Bahkan angka penurunannya mencapai 60 persen.

“Ada beberapa penundaan, termasuk kapal wisata kita, ada sampai tiga grup tidak jadi berlayar. Dan juga grup juga dari Travel Agent. Mereka membatalkan paket ke Samosir,”
kata Ombang, Rabu (4/7)

Pariwisata Samosir mulai membaik pada minggu kedua pascatragedi. Pemkab Samosir juga tengah melakukan evaluasi besar-besaran untuk mengembalikan pariwisata di Samosir. Apalagi Danau Toba juga digadang-gadang masuk ke dalam situs UNESCO sebagai Geopark Kaldera Toba.

Baca Juga:  Tiga Alasan Halimah Yacob Terpilih Sebagai Presiden Wanita Pertama Singapura

Dalam waktu dekat juga akan dilakukan penilaian kembali apakah Kaldera Toba layak masuk menjadi situs UNESCO.

Sebelumnya, KM Sinar Bangun karam di rute perjalanan Pelabuhan Simanindo-Tigaras karena kelebihan muatan dan cuaca buruk. Proses evakuasi berjalan selama 16 hari.

Total korban yang selamat dalam tragedi itu sebanyak 21 orang. Tiga orang ditemukan tewas dan 164 orang masih hilang. Operasi sudah ditutup pada Selasa (3/7). [ska]

Terkait


Berita Terbaru
 
Scroll Up